Jumaat, 30 April 2010

netQueen siarkan cerpen aku "Misteri Rumah Baru"

Angin bertiup tenang pagi itu. Aku, Kamal dan Azrul sudah bersiap sedia untuk berangkat meninggalkan bilik sewa kami. Jauh di sudut hati ini, terasa berat juga untuk meninggalkan tempat kami berteduh selama ini. Namun tempat yang lebih selesa perlu juga dirasai.

Seketika derum enjin perahu penumpang memecah kesunyian pagi. Aku dan dua temanku menjatuhkan punggung di kerusi kayu perahu penumpang tersebut. Kelihatan dua tiga orang lain juga turut menumpang sama.

Sebentar kemudian, tali pengikat pun di leraikan. Maka berlepaslah perahu yang kutumpangi. Hembusan angin agak kuat juga ketika itu, sedikit tempias menampar kewajah tampanku. Aku tidak kisah itu semua. Apa yang penting distinasi yang dituju akan kutemui.

Sesampai di daratan, aku menyewa taksi untuk pergi ke rumah baruku. Syukur alhamdulilah, aku dan dua temanku selamat sampai ke rumah baru yang kubeli itu. Aku cukup angga memiliki rumah tersebut.

Nak tahu ceritanya selanjutnya... KLIK DI SINI

6 ulasan:

Seri Bahasa berkata...

baru tau seri, teman seorang penulis cerpen. knpa tak buat posting kat blog sendiri?

Norgadis Labuan berkata...

@Seri Bahasa.
Hahaha... menulis untuk suka2 Seri... Mungkin Seri tak perasan, kat atas dlm blog ni, ada link2 ke blog saya yg lain, cthnya puisi, cerpen/skrip dan lain2.

pak long berkata...

salam..
kita tabik la dengan gaya penulisan nor.....tak nak buat tutor tentang cam mana nak jadi penulis cepen...

Norgadis Labuan berkata...

@pak long.
Salam cikgu... saya masih belajar lagi ni... kira nak belajar dengan cikgu pula...

tehr berkata...

dulu2 cuba juga tulis cerpen, tapi ambil pencen awal
[dah memang tak ada bakat]
...hehehe

Norgadis Labuan berkata...

@tehr.
Dulu pertama buat cerpen, satu mukasurat dah habis cerita, tak tau nak panjangkan lagi hehehe...